Inflasi di Luar Prediksi!

 

Oleh : Irman Faiz | Staff Divisi Kajian Kanopi 2013 | Ilmu Ekonomi 2012

 

Awal Maret 2013 pemerintah dan masyarakat Republik Indonesia dikejutkan dengan data yang diterbitkan oleh Badan Pusat Statistik. Tercatat bahwa berdasarkan data yang diolah Badan Pusat Statistik, angka Inflasi Bulan Februari 2013 tahun kalender (Januari – Februari) 2013 mencapai 1,79 persen dan tingkat inflasi year on year (Februari 2013 terhadap Februari 2012) sebesar 5,31 persen. Angka yang diperoleh BPS ini diolah darri 66 kota di seluruh Republik Indonesia. Di antara 66 kota, 60 diantaranya mengalami inflasi dan 6 diantaranya mengalami deflasi. BPS mencatat bahwa inflasi yang terjadi pada Februari 2013 sebesar 0,75 persen yang berada pada tingkat Indeks Harga Konsumen (IHK) sebesar 137,91.

 

Dari 60 kota yang mengalami inflasi, inflasi tertinggi berada di Kota Jayapura dengan tingkat inflasi 3,15 persen dengan IHK 137,44 dan yang terendah berada di Kota Sibolga dengan tingkat inflasi 0,12 persen dengan IHK 146,13.Kemudian untuk 6 kota yang mengalami deflasi, yang tertinggi terjadi di Ambon dengan tingkat inflasi sebesar 2,29 persen dan IHK 140,01 . Sedangkan yang terendah terjadi di Sampit sebesar 0,01 persen dengan IHK 141,45. Angka yang disajikan oleh Badan Pusat Statistik ini cukup mengejutkan. Pasalnya adalah inflasi Bulan Februari 2013 berada di luar prediksi pemerintah. Menteri Keuangan Agus Martowardojo mengatakan bahwa prediksi inflasi Bulan Februari 2013 berada pada kisaran 0.3 – 0.4 persen atau sekitar 4,9 persen tahunan. Tetapi yang terjadi adalah inflasi melebihi  asumsi hingga 0,75 persen atau sekitar 5,31 persen tahunan

 

Angka inflasi yang terjadi pada Februari 2013 ini juga merupakan yang tertinggi dalam 10 tahun terakhir. Lalu, sebenarnya apa yang menyebabkan pemerintah bisa salah dalam memprediksi tingkat inflasi ini? Dan apa yang menyebabkan inflasi pada Februari 2013 meningkat tajam? Kesalahan yang dilakukan pemerintah adalah salah dalam memperhitungkan kebijakan yang diambil dalam pengaturan impor dan barang komditas yang memberikan kontribusi besar dalam inflasi ini. Pemerintah pada saat itu belum memasukkan kekacauan restriksi impor hortikultura, impor daging dan fokus swasembada pangan dalam perhitungan asumsi inflasi.

 

Beranjak kepada data yang disajikan BPS, komoditas penyusun inflasi Februari 2013 adalah kelompok bahan makanan memiliki kontribusi sebesar 0,49 persen, kelompok makanan jadi,minuman, rokok, dan tembakau 0,08 persen, kelompok perumahan,air, listrik, gas dan bahan bakar 0,19 persen, kelompok kesehatan 0,02 persen , kelompok pendidikan, rekreasi , dan olahraga 0,01 persen, dan kelompok transpor, komunikasi, dan jasa keuangan 0,01 persen .Sedangkan yang mengalami penurunan adalah kelompok sandang sebesar 0,05 persen.

 

Dapat dilihat bahwa kelompok bahan makanan menjadi kelompok yang berkontribusi paling besar dalam inflasi februari 2013. Kelompok bahan makanan yang mengalami kenaikan harga meliputi bawang putih, tomat sayur, bawang merah, cabai merah, tomat buah, cabai rawit, telur ayam ras,jeruk, daging sapi, ikan segar, ikan diawetkan, bayam, kangkung, nangka muda, wortel,anggur, apel, melon, papaya, pir, pisang, ayam goring, kue basah, dan mie.

 

Kelompok bahan makanan yang memiliki porsi kontribusi terbesar dalam inflasi mayoritas disusun oleh produk hortikultura yang mana pasarnya terganggu akibat restriksi impor yang ditetapkan pemerintah terhadap produk hortikultura dari Negara lain. Restriksi impor hortikultura ini menyebabkan berkurangnya supply agregat dari produk – produk hortikultura sehingga harganyapun naik di pasar.Selain itu juga pemerintah menetapkan kebijakan kuota impor daging, yang juga menyebabkan supply daging agregat menurun dan tidak bisa memenuhi demand agregat dari pasar daging.

 

Selain kenaikan harga barang dan jasa yang disebabkan kurang tepatnya kebijakan yang ditetapkan oleh pemerintah , inflasi Bulan Februari 2013 terjadi juga didukung oleh cuaca yang tidak bersahabat. Pada awal 2013 hujan terus mengguyur Republik Indonesia dan menyebabkan beberapa bencana alam seperti banjir. Akibatnya distribusi bahan makanan terganggu. Terganggunya distribusi barang khususnya pangan ini menyebabkan harga nya melambung. Kontribusi bahan makanan yang mencapai 0,49 persen dari inflasi Februari 2013 menyebabkan perubahan yang signifikan. Begitulah mengapa inflasi Bulan Februari 2013 menjadi yang tertinggi dalam 10 tahun terakhir.

 

Inflasi yang terjadi tidak bisa dianggap gampang, harus ada tindakan yang tepat dari pemerintah. Kebijakan – kebijakan yang sudah diterapkan pemerintah harus segera dievaluasi agar masalah inflasi tidak berkepanjangan. Walaupun pemerintah memprediksi Maret dan April 2013 inflasi akan segera bisa diatasi, namun tanda – tanda yang ada berkata lain. Pada awal maret pemerintah menerapkan kebijakan kuota impor bawang putih sebesar 160.000 ton. Hal ini tentunya menyebabkan kenaikan harga bawang putih karena supply agregatnya menurun, bahkan harga bawang putih menjelang pertengahan Maret ini sudah tembus Rp 70.000,00 per kilogram naik 100 persen dari sebelumnya.

 

Kemudian sinyal besar berikutnya yang sangat harus diperhatikan adalah naiknya harga Bahan Bakar Minyak yang di luar asumsi pemerintah. Pemerintah berasumsi bahwa harga Bahan Bakar Minyak dunia akan berada pada level $100 per barel. Namun menuju pertengahan Maret ini harga Bahan Bakar Minyak melambung hingga $110 per barel. Hal ini juga perlu diwaspadai karena jika tidak bisa ditangani oleh pemerintah dan subsdi dikurangi dengan tujuan mempertahankan APBN maka harga dalam negeri akan naik dan diikuti oleh harga – harga lainnya.Produksi minyak siap jualpun anjlok sebesar 70.000 barel per harinya menjadi 830.000 barel per harinya yang berada di luar asumsi. Hal ini dapat mendorong defisit neraca perdagangan dan mendorong merosotnya cadangan devisa yang merupakan alat pengendali kurs rupiah. Inflasi yang terjadi pada Bulan Februari 2013 akan berdampak pada bulan – bulan berikutnya. Namun, yang penting adalah bagaimana cara pemerintah untuk mengendalikan inflasi tersebut.

 

Pemerintah sendiri belum jelas dalam memberikan kebijakan terlihat dari kurangnya kordinasi antara kementrian perdagangan, pertanian, dan perekonomian. Hatta Radjasa selaku menteri kordinasi perekonomian menilai kebijakan kuota impor bawang putih tidak tepat.Tetapi pada kenyataanya tetap dilaksanakan. Hal ini harus segera dievaluasi dan dicari solusi yang tepat dalam pemecahan masalah hortikultura dan komoditas pangan lainnya yang berkontribusi paling besar pada inflasi Februari 2013.

 

Bank Indonesia selaku Bank Sentral yang mengatur regulasi dalam mengatasi inflasi belum melakukan kebijakan yang signfikan. Tingkat suku bunga acuan atau BI rate masih berada pada posisi yang sama yaitu 5,75 persen dan penyerapan SBI  sebesar Rp 38,0247 tr. Bahkan Bank Sentral dengan perwakilannya Juda Agung selaku Kepala Biro Riset Kebijakan Ekonomi dan Moneter menilai inflasi ini tidak terlalu melenceng dari prediksi Bank Indonesia yaitu sebesar 0,72 persen maka dari itu belum ada kebijakan yang signifikan yang diambil oleh Bank Indonesia. Hal inilah yang harus diwaspadai pemerintah. Kordinasi antar pihak yang bersangkutan dan arah kebijakan yang dibuat haruslah jelas dalam mengatasi masalah inflasi Februari 2013 ini agar dampaknya tidak terlalu besar dan tidak berkelanjutan. “Semoga pemerintah dapat lebih tepat dalam memilih dan menerapkan kebijakan. Semoga.”

 

(Sumber Data : Badan Pusat Statistik Indonesia, Bank Indonesia official website)

 

  • Gunakan kalimat yang baik
    You must be logged in to comment. Log in