Fokus Kepada yang Berpotensi Saja!

Output Marjinal

Tanpa disengaja penulis membaca headline sebuah surat kabar yang menulis “2014, Surplus Beras: Petani Diminta Tak Alihkan Lahan Padi ke Sawit”. Wakil Menteri Pertanian Rusman Heriawan menyampaikan kekuatirannya atas maraknya terjadi pengalihfungsian sawah menjadi lahan-lahan non pertanian, seperti perkebunan sawit dan karet. Wamentan sangat menghimbau masyarakat untuk tetap memelihara sawah dan tidak mengalihfungsikannya menjadi lahan non pertanian karena biaya untuk mencetak sawah itu sangat mahal dan banyak menggunakan APBN, jadi patut dipelihara dan diusahakan untuk memberikan value added kembali untuk APBN.

Sebenarnya sudah banyak upaya yang dilakukan oleh pemerintah untuk mengoptimalkan produktivitas beras, termasuk penggalakan penyuluhan, pemberian subsidi, dan bahkan telah membuat Undang-Undang No 41/2009, tentang Perlindungan Lahan Pertanian Berkelanjutan yang secara tegas melarang konversi lahan pertanian dengan menghukum pihak-pihak yang mengalihfungsikan lahan pertaniannya menjadi lahan non pertanian dengan hukuman penjara paling lama 5 tahun dan denda Rp 1 Milyar. Namun upaya-upaya tersebut tampaknya masih kurang berhasil.

Penulis melihat fenomena pengalihfungsian lahan ini sebagai sesuatu yang natural. Masyarakat juga pasti telah secara rasional memutuskan untuk akhirnya mengalihfungsikan lahan pertanian mereka menjadi lahan perkebunan sawit. Pertimbangan pertama, dengan produktivitas tanaman padi yang hanya mencapai 3.74 ton/ha (BPS 2007) dan harga beras yang fluktuatif namun membutuhkan biaya yang tinggi untuk mengolah lahan pertanian tersebut, seperti harga pupuk dan biaya perawatan hama yang tinggi, wajar masyarakat memilih untuk mengkonversi lahan pertaniannya ke perkebunan kelapa sawit yang produktivitasnya berkisar 24 ton/ Ha (Yan Fauzi, 2005) biaya perawatan yang rendah dan nilai jual yang tinggi. Pertimbangan kedua, untuk beberapa daerah, pertanian itu high risk- low return. Beberapa daerah memiliki resiko gagal panen yang tinggi karena hama wereng, hama tikus, penyakit tungro , dan keadaan geografis yang sangat tidak mendukung pertanian namun dengan nilai jual beras yang juga relative tidak terlalu tinggi .

Bukan berarti penulis sepenuhnya setuju jika lahan pertanian dialihkan untuk menjadi lahan non pertanian, seperti perkebunan kelapa sawit. Penulis setuju bahwa masyarakat perlu mengoptimalisasikan lahan-lahan pertanian yang ada. Namun banyak daerah yang sebenarnya memang lebih efisien untuk mengoptimalkan produktifitas lahan-lahan non pertanian, seperti kelapa sawit dan karet. Lalu mengapa memaksakan diri melarang masyarakat mengkonversi lahan pertanian ke lahan non pertanian? Bukankah cost untuk menginsentif daerah-daerah yang memang tidak efisien dalam pertanian akan jauh lebih besar daripada benefit yang dicapai setelah daerah-daerah tersebut akhirnya terpaksa bertani?

Penulis melihat upaya penyuluhan pertanian, subsidi petani, penetapan undang-undang pelarangan konversi lahan dan upaya-upaya lainnya masih kurang tepat untuk mendorong produktivitas pertanian, khususnya beras.  Dengan pertimbangan sebelumnya, bahwa tidak semua daerah efisien dalam mengembangkan pertanian, bukankah sebaiknya pemerintah fokus kepada daerah-daerah yang memang memiliki iklim dan kondisi geografis yang mendukung untuk mengembangkan pertanian dan membiarkan daerah-daerah yang memang efisien dalam produksi produk-produk non pertanian berkembang? Mungkin insentif-insentif itu akan lebih tepat diberikan kepada daerah-daerah seperti Jawa, sebagian Sumatera dan daerah lainnya yang sebenarnya berpotensi dalam mengembangkan pertaniannya. Dimulai dengan membantu petani untuk mengurangi cost mengolah lahan pertanian, yaitu mensubsidi pupuk dan pestisida. Maka dengan sendirinya para petani yang hidup di daerah-daerah pertanian juga akan melihat prospek yang baik jika dia bertani. Dengan harga pupuk dan pestisida yang lebih murah, potensi untuk menghasilkan beras berkualitas rendah juga akan berkurang sehingga daya jualnya meningkat. Tentu saja dengan fokus pada daerah-daerah pertanian, memberikan subsidi, melakukan penyuluhan bertani, dan mungkin membuat peraturan daerah atau peraturan mengikat lainnya yang mensyaratkan pemilik lahan-lahan pertanian yang ingin mengkonversi lahan-lahan pertanian mereka menjadi non lahan pertanian di daerah-daerah pertanian harus mencarikan sawah lainnya sebagai untuk ditanami, akan lebih efektif untuk meningkatkan produktivitas beras. Challenges nya adalah bagaimana mengurangi cost mengolah lahan pertanian sehingga bertani menjadi prospektif didaerah –daerah yang memang efisien dalam bertani. Karena manusia secara natural akan bergerak menuju hal-hal yang prospektif. Karena memiliki lahan pertanian produktif untuk memperoduksi beras sebagai safety net cukup penting di tengah global climate change dan global warming saat ini yang membuat bertani menjadi sangat beresiko, pemerintah patut concern terhadap hal ini. Dalam jangka pendek, bergantung pada beras import tetap akan sangat beresiko bagi bangsa Indonesia yang masih menjadikan beras sebagai makanan pokoknya.

Namun, dalam jangka panjang memang pengalihfungsian ini mungkin akan lebih sulit dibendung, mengingat bahwa Indonesia merupakan salah satu produsen terbesar kelapa sawit, kedepannya masyarakat akan semakin melihat prospek ini. Ini menjadi tidak masalah jika pengembangan perkebunan kelapa sawit kedepannya disertai dengan upaya diversifikasi pangan dan modernisasi system pertanian. Sehingga pengalih fungsian lahan menjadi tidak terlalu signifikan dampaknya terhadap masyarakat dalam memenuhi kebutuhan pangannya. Semakin banyaknya masyarakat yang beralih ke perkebunan kelapa sawit, pasti tetap akan ada pihak yang akhirnya melihat prospek bertani karena lahan pertanian menjadi sangat sulit ditemukan. Dengan masyarakat yang tidak terlalu tergantung lagi dengan beras, ekspor beras menjadi jauh lebih menguntungkan. Pada akhirnya, semua aktivitas itu akan memberikan value added lebih bagi perekonomian. Namun masalah sustainable growth yang diancam oleh dampak lingkungan pada negara yang cukup bergantung pada perkebunan kelapa sawit memang masih perlu dikaji lagi.

 

  • Gunakan kalimat yang baik
    You must be logged in to comment. Log in