Does Population Matter?

Irman Faiz | Ilmu Ekonomi 2012 | Deputy Manager Divisi Kajian Kanopi FEUI 2014

Populasi penduduk merupakan sebuah topik yang sudah diperbincangkan sejak berabad – abad lalu. Fenomena yang berhubungan dengan populasi penduduk dijelaskan dalam sebuah ilmu yang bernama demografi. Dalam ilmu demografi, fenomena populasi penduduk yang mencakup persebaran populasi, dan perubahan populasi yang disebabkan oleh kelahiran,kematian dan migrasi. Salah satu ahli yang sudah memikirkan dampak dari populasi terhadap fenomena sosial dan ekonomi adalah Thomas R. Malthus. Pada tahun 1830, Thomas R. Malthus menuangkan pemikirannya mengenai populasi penduduk dalam esainya yang berjudul “An Essay on the Principle of Population”. Thomas R. Malthus dikenal dengan teori perbandingan deret ukur dan deret hitung, dimana dalam teori tersebut dinyatakan bahwa pertumbuhan populasi penduduk mengikuti deret ukur dan pertumbuhan pangan mengikuti deret hitung. Lalu, apakah pemikiran dari Thomas R. Malthus ini relevan dengan kondisi saat ini? Dan Apakah populasi penduduk memiliki peranan atau tidak dalam pertumbuhan ekonomi?

Pemikiran Malthus menjadi salah satu pemikiran yang sangat berdampak terhadap kebijakan pemerintah pada masanya. Namun, tidak hanya pemikiran Malthus yang terkenal dikalangan para ahli tetapi juga terdapat beberapa aliran lain seperti tradisionalis, revisionis, dan population does matter. Aliran tradisionalis mempercayai bahwa pertumbuhan populasi penduduk tidak memiliki hubungan dengan pertumbuhan ekonomi. Aliran revisionis mempercayai bahwa dalam menilai hubungan keduanya harus mempertimbangkan perubahan teknologi, dan perubahan pandangan mengenai pertumbuhan ekonomi bahkan mengusung new growth theory. Kemudian, aliran population does matter mempercayai bahwa populasi memiliki peranan dalam pertumbuhan ekonomi. Dalam konsep pemikiran Malthus, perkenbangan teknologi tidak diperhitungkan. Pada masa itu fasilitas untuk pengendalian pertumbuhan populasi sangat tidak memadai sehingga Malthusian menyatakan bahwa pertumbuhan penduduk tidak dapat dikendalikan dan akan berdampak negatif terhadap pertumbuhan. Kerangka berpikir yang sederhana yaitu ketika pertumbuhan penduduk tinggi maka jumlah penawaran tenaga kerja akan meningkat diikuti dengan penurunan upah dan peningkatan tenaga kerja anak dan wanita (added-worker effect) sehingga kesehatan menurun dan produktivitas juga menurun. Kesehatan yang menurun kemudian menyebabkan kematian meningkat yang diikuti dengan jumlah tenaga kerja yang menurun sehingga upah meningkat dan kondisi masyarakat membaik kemudian fertilitas meningkat dan pertumbuhan penduduk meningkat. Berdasarkan kerangka pikir seperti itu, fenomena pertumbuhan penduduk menciptakan “lingkaran setan” yang menjebak perekonomian untuk berada pada siklus yang sama. Tentunya banyak kritik yang kemudian ditujukan pada Teori Malthus seperti teori ini tidak mempertimbangkan teknologi, perubahan perilaku individu, dan program pengendalian pertumbuhan penduduk oleh pemerintah.

Beranjak dari pemikiran Malthus, pada saat sekarang teknologi yang digunakan untuk mengendalikan pertumbuhan sudah sangat canggih. Kritik tersebut membuat sebuah pemikiran baru yang dilandaskan oleh pemikiran Malthus yaitu Neo – Malthusian dimana aliran ini mempercayai bahwa tingkat pertumbuhan ekonomi harus lebih besar dari pertumbuhan penduduk. Indonesia memiliki pertumbuhan penduduk sekitar 1,4 % yang lebih kecil dibandingkan dengan pertumbuhan ekonomi yang lebih dari 5%. Meskipun demikian, pertumbuhan ekonomi Indonesia dinilai kurang berkualitas karena tingkat pengangguran mencapai 6,32 % pada Februari 2012. Hal ini menandakan bahwa pertumbuhan penduduk dapat dikendalikan namun tidak hanya kuantitas pertumbuhan penduduk saja yang harus dipertimbangkan melainkan juga kualitas. Kualitas penduduk dapat diukur dengan menggunakan beberapa indikator seperti Human Development Index (HDI).HDI Indonesia untuk tahun 2012 mencapai 0.514 berada dibawah filipina, China, dan Asia Timur dan Asia Pasifik. Terlihat bahwa dikalangan negara Asia HDI Indonesia masih relatif rendah.

Pada masa sekarang, aliran new growth theory dan population does matter menjadi aliran yang banyak dipercayai. Populasi menyita banyak perhatian para ahli dan masyarakat umum. Terdapat beberapa skenario yang menjelaskan dampak pertumbuhan populasi terhadap pertumbuhan ekonomi dengan beberapa asumsi. Skenarionya adalah sebagai berikut:

  1. Peningkatan Modal Manusia (Human Capital)

Tingkat fertilitas yang tinggi cenderung menciptakan fenomena baby boom, dimana pada masa yang akan datang akan berujung kepada demographic devidend. Hal ini meningkatkan peluang dari terbentuknya Human Capital karena penduduk usia produktif yang meningkat yang tentunya diiringi dengan kondisi yang kondusif baik sosial, politik, dan ekonomi.

  1. Peningkatan Permintaan Tenaga Kerja

Tingkat fertilitas yang tinggi juga akan menyebabkan permintaan tenaga kerja meningkat yang diakibatkan oleh tingginya permintaan barang di pasar. Tingginya permintaan barang menyebabkan kebutuhan tenaga kerja berpotensi meningkat dan pada akhirnya akan meningkatkan penerimaan tenaga kerja dan pertumbuhan ekonomi.

  1. Peningkatan Tabungan dan Investasi

Penduduk usia produktif cenderung memiliki tingkat output yang lebih tinggi dan tingkat tabungan yang lebih tinggi juga. Dengan banyaknya jumlah penduduk usia produktif relatif terhadap penduduk non – produktif maka tentunya tingkat tabungan secara agregat cenderung meningkat. Sebagaimana dikatakan dalam teori investasi bahwa investasi berasal dari tabungan, maka kecenderungan peningkatan tabungan akan turut meningkatkan investasi.

 

Melihat kondisi teknologi dan perkembangan zaman, populasi memiliki peranan besar terhadap pertumbuhan ekonomi karena populasi merupakan komponen utama untuk menggerakkan mesin perekonomian dalam sebuah negara. Populasi penduduk tersebutlah yang akan menjadi sumber gagasan dan ide dalam penetapan kebijakan serta melaksanakan kegiatan ekonomi.

  • Gunakan kalimat yang baik
    You must be logged in to comment. Log in