Dana Desa, Paksaan Desentralisasi?

Adry Gracio / Ilmu Ekonomi 2013 / Staff Kajian KANOPI FEUI 2014

Rp 9.066.200.000.000,00

Itulah nominal dari alokasi Dana Desa dalam RAPBN 2015. Pos tersebut akan dibagikan kepada sekitar 75.000 desa di seluruh Indonesia. Nantinya, dana tersebut akan dibagikan berdasarkan beberapa aspek seperti besar wilayah dan populasi. Asumsikan saja setiap desa mendapatkan dana desa yang sama, pada tahun 2015 setiap desa akan ‘bertambah kaya’ sekitar Rp 120 juta. Ini merupakan langkah awal menuju dana desa dengan nominal yang diharapkan sejak debat capres – cawapres  ketujuh Republik Indonesia, yaitu Rp 1 Milliar per desa. Pertanyaannya sekarang, apakah memang Dana Desa ini diperlukan?

Ada beberapa hal yang perlu ditimbang terlebih dahulu oleh para petinggi negara sebelum mengesahkan pos APBN ini. Pertama, kesiapan desa dalam menerima dana desa tersebut. Dana sebesar Rp 120 juta, atau nantinya Rp 1 Milliar, tidaklah sedikit. Untuk menyediakan dana tersebut, pemerintah perlu melakukan banyak hal seperti meningkatkan penerimaan pajak dan mengurangi subsidi. Amat disayangkan jika usaha pemerintah tersebut menjadi sia – sia karena desa belum memiliki perencanaan yang matang mengenai alokasi dana yang didapatkan dari pemerintah pusat tersebut. Apa yang pemerintah pusat bisa lakukan untuk membantu desa – desa tersebut adalah memberikan panduan mengenai penggunaan dana desa.

Selain kesiapan dari desa, kesiapan dari pemimpin desa juga perlu diperhitungkan. Mendapatkan dana sebesar Rp 120 juta, atau nantinya Rp 1 Milliar, bisa membuat ‘kaget’ para pemimpin desa. Ke’kaget’an dari kepala desa ini bisa berakhir pada tindakan yang saat ini ingin diberantas oleh pemerintah Indonesia, korupsi. Jika memang alokasi yang lebih kecil dari pada yang diharapkan ini memang strategi pemerintah untuk membuat kepala desa lebih terbiasa, langkah pemerintah ini cukup strategis. Jangan sampai niat baik pemerintah untuk meningkatkan kualitas desa di Indonesia malah membuat bui di Indonesia dipenuhi oleh 75.000 kepala desa di Indonesia.

Metode penyaluran dana desa menjadi hal ketiga yang perlu dipertimbangkan. Menurut informasi terakhir saat kajipost ini selesai ditulis, ada dua kementrian yang menjadi saluran bagi dana desa, yaitu Kementrian Dalam Negeri dan Kementrian Pekerja Umum. Hal ini perlu dikaji secara mendalam karena metode penyaluran bisa menjadi salah satu patokan pemimpin desa dalam mengalokasikan dana desa. Bila dana desa datang dari dua kementrian tersebut, pemimpin desa mungkin berpikir dana desa hanya perlu dialokasikan untuk memperbaiki sistem adminitrasi desa dan pekerjaan umum. Padahal, penggunaan dana desa bisa lebih luas, seperti untuk memperbaiki layanan kesehatan, sistem pendidikan, dan menjaga kelestarian lingkungan. Usulan dari Menteri Keuangan Republik Indonesia, Chatib Basri, yaitu menyalurkan dana desa melalui Kementrian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Kementrian Kesehatan, dan Kementrian Pertanian, sangat bagus untuk dilaksanakan.

Terakhir, dan yang menurut penulis yang terutama, pemerintah perlu melakukan analisis komparatif antara tambahan manfaat yang diberikan melalui dana desa dengan tambahan manfaat yang didapatkan dari menggunakan semua dana desa secara terpadu. Seandainya dana tersebut tidak disalurkan ke desa – desa, pemerintah bisa  saja mengumpulkan seluruh dananya untuk membuat generator listrik yang dapat digunakan untuk memenuhi kekurangan penyediaan listrik di beberapa wilayah di Indonesia atau mungkin membangun sebuah kawasan pariwisata yang memiliki standar internasional sehingga dapat meningkatkan pendapatan negara. Alternatif penggunaan dana yang ada ini perlu dipertimbangkan sehingga penggunaan dana yang ada menjadi paling efisien.

Pada akhirnya, penulis berharap pemerintah mempertimbangkan kebijakan ini matang – matang dan mempublikasikan hasil kajianya kepada pemimpin desa secara khusus serta masyarakat Indonesia secara umum agar setiap unsur masyarakat Indonesia dapat memahami esensi dasar dari dana desa dan dana desa tidak menjadi produk yang muncul demi memenuhi paksaan desentralisasi saja. (AG)

  • Gunakan kalimat yang baik
    You must be logged in to comment. Log in